Disambut Tari Kabasaran Minahasa Di Desa Wisata Sawangan Minahasa Sulawesi Utara

Disambut Tari Kabasaran Minahasa Di Desa Wisata Sawangan Minahasa Sulawesi Utara

Indonesia, Tempat Wisata, Travel Vlog

Tari Kabasaran, Gambaran Kegagahan Prajurit Minahasa Masa Lalu

Tari Kabasaran adalah salah satu warisan budaya yang unik dan penuh makna dari masyarakat Minahasa di Sulawesi Utara, Indonesia. Tarian ini, meskipun memiliki unsur tarian, memiliki akar dalam keprajuritan dan perang, yang mencerminkan sejarah dan budaya Minahasa yang kaya. Dalam tulisan ini, kita akan menjelajahi sejarah, makna, bentuk gerakan, serta peran penting Tari Kabasaran dalam budaya Minahasa.

 

Disambut Tari Kabasaran Minahasa Di Desa Wisata Sawangan Minahasa Sulawesi Utara
Watch this video on YouTube.
Subscribe ke Youtube Fahmi Catperku.com ya!

 

Sejarah Tari Kabasaran

Tari Kabasaran memiliki akar dalam sejarah Minahasa yang penuh tantangan dan ancaman. Pada masa lalu, ketika wilayah Minahasa dihadapkan pada potensi ancaman dan konflik, masyarakatnya membutuhkan prajurit yang kuat dan terlatih. Inilah yang mendorong lahirnya Tari Kabasaran.

Pada awalnya, Tari Kabasaran adalah bagian dari persiapan seorang prajurit Minahasa sebelum berangkat ke medan perang. Para penari Kabasaran bukanlah prajurit tetap; sehari-hari, mereka adalah petani atau penjaga keamanan desa. Namun, ketika ada ancaman terhadap wilayah mereka, para penari ini akan berubah menjadi waranei atau prajurit perang yang siap untuk melindungi dan mempertahankan tanah air mereka.

Uniknya Tari Kabasaran: Penari Turun Temurun

Salah satu elemen yang membuat Tari Kabasaran sangat unik adalah aspek keturunan dalam pemilihan penarinya. Menurut adat Minahasa, penari Kabasaran harus berasal dari keturunan sesepuh penari Kabasaran sebelumnya. Hal ini berarti bahwa tidak semua laki-laki Minahasa memiliki kesempatan untuk menjadi penari Kabasaran.

Keturunan yang sangat dihormati dalam tarian ini memastikan bahwa penari Kabasaran adalah individu yang telah memiliki ikatan mendalam dengan warisan budaya ini. Mereka juga mewarisi senjata tertentu yang dianggap sakral dan diteruskan dari generasi ke generasi. Senjata inilah yang akan mereka gunakan saat menari.

BACA JUGA :  Garuda Indonesia Bombardier CRJ 1000 Bengkulu - Jakarta Flight Trip Report

Bentuk dan Gerakan Tari Kabasaran

Tari Kabasaran memiliki ciri khas dalam kostum, gerakan, dan ekspresi para penarinya. Para penari mengenakan pakaian merah yang mencolok, dengan tatapan tajam dan mimik wajah yang sangar. Di tangan mereka, mereka memegang pedang atau tombak, yang menjadi salah satu elemen penting dari tarian ini.

Gerakan dalam Tari Kabasaran terinspirasi oleh dua ayam jantan yang sedang bertarung. Para penari saling berhadapan dengan pasangan yang mereka pilih, dan dalam gerakan yang mencerminkan pertarungan ayam, mereka berpura-pura saling memotong dengan pedang dan menusuk dengan tombak. Gerakan ini dilakukan dalam irama 4/4 yang diiringi oleh bunyi tambor, menciptakan suasana yang dramatis dan mengesankan.

Pentingnya ekspresi wajah juga tidak bisa diabaikan dalam Tari Kabasaran. Para penari harus mempertahankan ekspresi wajah yang serius dan garang sepanjang pertunjukan, kecuali pada bagian tertentu yang memungkinkan mereka untuk mengumbar senyum riang.

Sakralitas Tari Kabasaran

Tari Kabasaran memiliki tempat yang sangat sakral dalam budaya Minahasa. Selain sebagai hiburan dan ekspresi seni, tarian ini juga memiliki peran dalam upacara adat dan tradisi masyarakat Minahasa. Misalnya, tarian ini sering digunakan sebagai tarian penyambutan untuk tamu penting atau dalam perayaan adat tertentu.

Selain itu, Tari Kabasaran juga memiliki makna spiritual. Para penari membawa senjata yang dianggap sakral dan memiliki ikatan kuat dengan leluhur mereka. Seluruh tarian ini didasarkan pada aba-aba atau komando pemimpin tari yang disebut “Tumu-tuzuk” atau “Sarian” dalam bahasa setempat. Ini menambah dimensi spiritual dalam penampilan Tari Kabasaran.

Makna Nama: Dari “Kawasaran” ke “Kabasaran”

Nama Tari Kabasaran memiliki asal-usul yang menarik. Istilah “Kawasaran” adalah perubahan dari kata “kawasal” yang artinya ayam jantan aduan yang sengaja dipotong jenggernya agar lebih garang saat diadu. Oleh karena itu, gerakan para penari dalam Tari Kabasaran mencerminkan gerakan dua ekor ayam yang sedang bertarung, dengan mata tajam dan ekspresi yang serius.

BACA JUGA :  Tari Maena Dari Pulau Nias Itu Ternyata Keren Ya!

Kata “Kawasalan” berkembang menjadi “Kabasaran,” yang merupakan bentuk bahasa Melayu Manado. Penting untuk dicatat bahwa “Kabasaran” dalam konteks ini tidak memiliki keterkaitan dengan kata “besar” dalam bahasa Indonesia, tetapi lebih kepada identitas dan makna dalam budaya Minahasa.

Peran dalam Upacara dan Tradisi Adat

Tari Kabasaran memiliki peran penting dalam upacara dan tradisi adat masyarakat Minahasa. Pada acara pemakaman pemimpin negeri, tokoh masyarakat, atau tokoh penting, para penari Kabasaran akan menjadi bagian dari pengawalan dan penghormatan terakhir. Mereka mengiringi prosesi pemakaman dengan gerakan dan ekspresi yang kuat, mencerminkan kegagahan dan keseriusan acara tersebut.

Selain itu, dalam pesta adat dan upacara penyambutan tamu agung, Tari Kabasaran juga memainkan peran sentral. Tarian ini menjadi sarana untuk menunjukkan keganasan dan kesiapan para prajurit dalam menjaga keamanan dan mempertahankan wilayah Minahasa.

Penurunan Peran dan Pemeliharaan Budaya

Pada masa penjajahan Belanda, Tari Kabasaran memiliki peraturan khusus dalam daerah, termasuk pengawalan pemimpin negeri, upacara pemakaman, dan peran sebagai polisi desa. Namun, peran tersebut secara bertahap berkurang seiring dengan perubahan zaman dan hilangnya ancaman perang antar-daerah.

Tetapi, keunikan dan keindahan Tari Kabasaran tidak pernah hilang. Meskipun perannya telah berubah dari pengawalan perang menjadi tarian budaya, Tari Kabasaran tetap memegang tempat yang istimewa dalam hati masyarakat Minahasa. Pada peringatan HUT Republik Indonesia, festival budaya, atau acara adat lainnya, Tari Kabasaran sering tampil sebagai bagian penting dalam memperingati dan merayakan warisan budaya Minahasa.

Busana dan Perhiasan

Busana yang digunakan dalam Tari Kabasaran adalah cerminan dari warisan budaya Minahasa. Para penari mengenakan pakaian berwarna merah yang mencolok, yang merupakan simbol keberanian dan semangat prajurit. Pakaian ini meliputi kemeja dan celana merah, yang kemudian dililit dengan kain tenun Minahasa yang disebut “kokerah,” “pasolongan,” “tinonton,” dan “patola.” Setiap sub-etnis Minahasa memiliki cara khusus untuk mengikatkan kain tenun ini, menambahkan variasi warna dan motif yang khas.

Selain kain tenun, para penari juga memakai topi yang unik, yang berhias dengan paruh burung uwak (Buceros exaratus). Hal ini menambahkan unsur alam dan alamiah dalam busana mereka. Perhiasan kalung, gelang, dan hiasan lainnya juga digunakan untuk mempercantik penampilan para penari Kabasaran.

BACA JUGA :  10 Destinasi Wisata Seru di Pangkalan Bun

Perubahan dalam Bahan Kain Tenun

Sayangnya, seiring berjalannya waktu, kain tenun asli Minahasa mulai menghilang. Ini disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk perubahan selera fashion dan keterbatasan dalam memproduksi kain tradisional. Oleh karena itu, para penari Kabasaran mulai menggunakan kain tenun dari Kalimantan dan Timor yang memiliki kemiripan dalam warna dan motif dengan kain tenun Minahasa.

Meskipun bahan kain tenun mungkin berubah, makna dan nilai budaya dari Tari Kabasaran tetap utuh. Tarian ini tetap menjadi simbol kegagahan, semangat perjuangan, dan kebanggaan dalam budaya Minahasa.

Sakralitas Senjata

Senjata yang digunakan dalam Tari Kabasaran memiliki nilai sakral yang tinggi. Setiap penari Kabasaran mewarisi senjata tertentu yang telah diteruskan dari generasi sebelumnya. Senjata ini dianggap lebih dari sekadar alat pertunjukan; mereka adalah bagian dari identitas dan tanggung jawab penari.

Senjata ini sering kali adalah pedang atau tombak, yang digunakan oleh para penari dalam gerakan tarian. Penggunaan senjata ini dalam tarian mencerminkan aspek perang dari Tari Kabasaran dan menghormati tradisi perjuangan dan perlindungan wilayah Minahasa.

Tari Kabasaran dalam Budaya Modern

Di era modern ini, Tari Kabasaran masih menjadi bagian penting dalam budaya Minahasa. Tarian ini sering ditampilkan dalam berbagai acara adat, peringatan nasional, dan festival budaya. Ini tidak hanya sebagai hiburan, tetapi juga sebagai pengingat akan sejarah dan nilai-nilai yang terkandung dalam budaya Minahasa.

Tari Kabasaran juga terus berkembang, dengan berbagai penambahan elemen modern, seperti penggunaan alat musik modern untuk mengiringi tarian. Namun, esensi dan makna dari Tari Kabasaran tetap utuh, dan tarian ini terus menjadi simbol kegagahan dan semangat Minahasa.

Kesimpulan

Tari Kabasaran adalah warisan budaya yang berharga dari masyarakat Minahasa di Sulawesi Utara, Indonesia. Dengan akar dalam sejarah keprajuritan dan perang, tarian ini mencerminkan semangat dan keberanian prajurit Minahasa masa lalu. Melalui gerakan yang kuat, kostum yang mencolok, dan senjata yang dianggap sakral, Tari Kabasaran tidak hanya menghibur, tetapi juga mengajarkan tentang nilai-nilai dan makna yang terkandung dalam budaya Minahasa.

Dengan pemeliharaan dan penampilan terus-menerus, Tari Kabasaran tetap menjadi bagian penting dari budaya Minahasa dalam era modern ini. Ini adalah pengingat yang hidup akan sejarah, identitas, dan semangat perjuangan masyarakat Minahasa yang kaya.


Fahmi

Fahmi adalah penulis catperku.com, Travel Blogger dari Indonesia, Travel Vlogger Indonesia juga. Dulunya mas-mas kantoran, tapi sekarang berjuang menjadi pekerja lepas demi kebebasan memilih waktu liburan. Suka liburan ke Pantai tapi jarang nyebur, hobi trekking karena demen jalan kaki. Suka traveling di Indonesia, tapi juga nggak nolak kalau ada kesempatan liburan ke luar negeri. Travel Blogger Indonesia yang bermimpi buat keliling dunia, traveling jalur darat Asia-Eropa, Naik kereta api lewat Trans-Siberia, lalu menghabiskan masa pensiun di desa kampung halamannya. Nggak banyak kan mimpi saya? Anyway, kalau tertarik membantu mewujudkan mimpi saya, bisa hubungi di [email protected] ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *