Mengenal Lebih Dekat Kehidupan Suku Dayak di Desa Lopus, Lamandau

Travel Vlog

Kamu mungkin pernah mendengar tentang Suku Dayak, suku asli Pulau Kalimantan yang memiliki kekayaan budaya dan tradisi yang begitu beragam. Namun, pengalaman langsung mengenal kehidupan sehari-hari Suku Dayak bisa menjadi pengalaman yang sangat berkesan. Aku punya kesempatan langka untuk mengunjungi Desa Lopus di Kabupaten Lamandau, Kalimantan Tengah, di mana aku bisa merasakan bagaimana kehidupan sehari-hari Suku Dayak Kalimantan itu sebenarnya.

Memulai Petualangan di Desa Lopus

 

Kehidupan Di Kampung Suku Dayak Desa Lopus Lamandau Seperti Apa Sih?
Watch this video on YouTube.
Subscribe ke Youtube Fahmi Catperku.com ya!

 

My Instagram : instagram.com/catperku
My Youtube : youtube.com/@catperku

Ketika aku tiba di Desa Lopus, aku merasa seperti adanya pergeseran budaya yang signifikan dari kota besar ke pedesaan Kalimantan. Desa Lopus terletak di pedalaman Kalimantan, dan penduduknya mayoritas adalah Suku Dayak Kalimantan.

Kehidupan di sini sangat berbeda dari apa yang biasanya kita alami di perkotaan. Salah satu hal pertama yang menarik perhatianku adalah rumah adat mereka yang disebut “Rumah Betang.”

Rumah Betang: Tempat Berkumpul dan Berbagi

Rumah Betang adalah rumah panjang tradisional Suku Dayak. Rumah ini biasanya terbuat dari kayu ulin dan berukuran sangat besar, bisa mencapai puluhan meter.

Di dalamnya terdapat banyak ruangan kecil yang digunakan sebagai tempat tinggal keluarga-keluarga yang ada di desa. Rumah Betang memiliki peran penting dalam kehidupan masyarakat Suku Dayak. Ini adalah tempat berkumpul, berinteraksi, dan berbagi pengalaman.

BACA JUGA :  Seperti Apa Suasana Jalan Takeshita Dori Harajuku Jepang?

Ketika aku tiba di Rumah Betang, aku disambut dengan hangat oleh penduduk desa. Mereka menceritakan sejarah Rumah Betang ini dan bagaimana mereka menjaga warisan budaya mereka dengan baik.

Di dalam Rumah Betang, ada banyak barang-barang tradisional Suku Dayak yang dipajang, seperti alat musik, senjata tradisional, dan pakaian adat. Semua ini memberikan gambaran yang lebih mendalam tentang budaya dan sejarah mereka.

Ritual Penyambutan Tamu Khas Suku Dayak

Salah satu pengalaman yang paling berkesan selama kunjunganku ke Desa Lopus adalah ritual penyambutan tamu khas Suku Dayak. Ketika tamu seperti aku datang ke desa, mereka memiliki cara unik untuk menyambut dan menghormati kedatangan kita. Ritual ini melibatkan tarian dan musik tradisional yang sangat menarik.

Tarian ini adalah bentuk ungkapan kegembiraan mereka atas kedatangan tamu. Gerakan-gerakan tarian ini menggambarkan kehidupan sehari-hari dan kisah-kisah penting dalam sejarah Suku Dayak. Aku merasa sangat terhormat dan terharu dengan penyambutan hangat ini. Ini adalah pengalaman yang tidak akan pernah aku lupakan.

“Begondang”: Mengenal Kehidupan Suku Dayak Lebih Dekat

Salah satu momen yang paling menarik selama kunjunganku adalah ketika aku diajak mengikuti acara yang disebut “Begondang.” Begondang adalah tradisi Suku Dayak di mana mereka berkumpul bersama untuk berbicara, bernyanyi, dan bercerita. Ini adalah waktu di mana mereka berbagi pengalaman, kisah-kisah, dan kebijaksanaan yang telah diwariskan dari generasi ke generasi.

Saat Begondang, aku mendengarkan cerita-cerita yang menginspirasi tentang bagaimana Suku Dayak hidup bersama alam dan menjaga ekosistem hutan mereka. Mereka juga berbicara tentang nilai-nilai kebersamaan dan solidaritas yang sangat penting dalam budaya mereka.

Suku Dayak: Asal Usul dan Kebiasaan

Sebelum aku mengunjungi Desa Lopus, aku ingin tahu lebih banyak tentang Suku Dayak, asal usul mereka, dan kebiasaan-kebiasaan unik yang mereka miliki. Suku Dayak adalah salah satu suku asli Pulau Kalimantan, yang merupakan pulau terbesar di Indonesia. Mereka mendiami lima provinsi yang ada di Kalimantan, yaitu Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.

BACA JUGA :  Ice Cream Making Experience Di Okayama!

Asal Usul Nama “Suku Dayak”

Nama “Suku Dayak” sebenarnya diberikan oleh penjajah Belanda yang menempati Pulau Kalimantan saat melakukan ekspansi di pulau Borneo. Suku Dayak merupakan suku pedalaman yang tinggal di dekat aliran sungai di dalam hutan. Mereka dikenal dengan kebudayaan maritim atau bahari karena banyak dari mereka bekerja sebagai nelayan di huluan sungai untuk mencari bahan baku makanan.

Sejarah mencatat bahwa Suku Dayak pernah mendirikan kerajaan sendiri yang kemudian dikalahkan oleh kerajaan Majapahit. Setelah kerajaan Dayak pecah, banyak dari mereka mengimani agama Islam dan menjadi suku Melayu dan Banjar.

Namun, masih ada banyak Suku Dayak yang menjaga kepercayaan dan adat mereka, dan mereka kembali menempati wilayah pedalaman hutan dan aliran sungai di Kalimantan.

Keragaman Etnis dalam Suku Dayak

Suku Dayak memiliki banyak sub-kelompok etnis, dan berdasarkan data sensus penduduk, mereka memiliki jumlah penduduk sekitar 3.400.000 jiwa. Keenam rumpun etnis utama Suku Dayak adalah:

  1. Rumpun Kalimantan
  2. Rumpun Apokayan
  3. Rumpun Iban
  4. Rumpun Murut
  5. Rumpun Ot Danum-Ngaju
  6. Rumpun Punan

Setiap sub-kelompok etnis ini memiliki karakteristik dan ciri khas budaya mereka sendiri. Meskipun ada perbedaan di antara mereka, mereka semua tetap menjaga kebudayaan dan adat istiadat Suku Dayak dalam banyak hal.

Kebiasaan Sehari-hari Suku Dayak

Berburu dan Mengumpulkan Sumber Makanan

Kebiasaan sehari-hari Suku Dayak seringkali terkait dengan cara mereka mencari makanan. Mereka sering menyusuri sungai-sungai di pedalaman Kalimantan untuk mencari ikan, yang menjadi salah satu sumber makanan utama mereka. Selain itu, mereka juga menjadi ahli dalam meramu makanan dari alam, seperti buah-buahan dan tumbuhan liar.

Selain mencari makanan, Suku Dayak juga menjaga hubungan yang erat dengan alam. Mereka memandang alam sebagai sumber kehidupan dan menghormatinya sebagai tuhan yang memberikan segala sesuatu. Keberlanjutan dan kelestarian alam sangat penting bagi mereka.

BACA JUGA :  Cobain Kurumi Mochi di Toko Mochi Berumur Ratusan Tahun!

Upacara Adat Tiwah

Salah satu upacara adat penting dalam budaya Suku Dayak adalah Tiwah. Upacara ini merupakan bentuk penghormatan terakhir terhadap leluhur mereka yang telah meninggal dunia. Tulang-tulang leluhur ini akan ditempatkan di sebuah struktur yang disebut “sandung” atau rumah peristirahatan terakhir.

Upacara Tiwah dilakukan secara meriah dan diiringi oleh alunan musik khas Suku Dayak. Ini adalah bentuk penghormatan dan pengenangan terhadap leluhur mereka, yang diyakini telah kembali ke alam roh.

Tato dan Memanjangkan Telinga

Salah satu kebiasaan unik Suku Dayak, terutama pada wanita bangsawan mereka, adalah memanjangkan telinga. Panjangnya telinga dipercaya menunjukkan tingkat sosial seseorang, semakin panjang telinga, semakin kaya dan tinggi derajatnya.

Biasanya, tindakan memanjangkan telinga ini dilakukan oleh wanita dari kalangan bangsawan Suku Dayak. Mereka memasang pemberat pada telinga mereka agar telinga tersebut panjang ke bawah. Ini adalah salah satu tradisi kecantikan yang unik di kalangan Suku Dayak.

Tetap Setia pada Budaya dan Tradisi

Suku Dayak sangat mencintai budaya dan tradisi mereka sendiri. Mereka menjaga warisan budaya ini dengan baik dan terus mengajarkannya kepada generasi muda. Ini adalah cara mereka memastikan bahwa budaya dan nilai-nilai mereka tetap hidup dan berlanjut.

Kesimpulan

Kunjungan saya ke Desa Lopus di Lamandau, Kalimantan Tengah, benar-benar memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang kehidupan sehari-hari Suku Dayak dan kebudayaan mereka yang kaya. Suku Dayak adalah salah satu suku asli Indonesia yang memiliki tradisi dan kearifan lokal yang sangat berharga.

Pengalaman ini juga mengingatkan kita tentang pentingnya melestarikan budaya-budaya tradisional di tengah arus modernisasi yang terus berlangsung. Jadi, jika kamu berkesempatan, jangan ragu untuk menjelajahi dan merasakan kekayaan budaya Suku Dayak di Kalimantan. Itu adalah pengalaman yang tak terlupakan!


Fahmi

Fahmi adalah kontributor sekaligus penulis catperku.com, Travel Blogger dari Indonesia, Travel Vlogger Indonesia juga. Dulunya mas-mas kantoran, tapi sekarang berjuang menjadi pekerja lepas demi kebebasan memilih waktu liburan. Suka liburan ke Pantai tapi jarang nyebur, hobi trekking karena demen jalan kaki. Suka traveling di Indonesia, tapi juga nggak nolak kalau ada kesempatan liburan ke luar negeri. Travel Blogger Indonesia yang bermimpi buat keliling dunia, traveling jalur darat Asia-Eropa, Naik kereta api lewat Trans-Siberia, lalu menghabiskan masa pensiun di desa kampung halamannya. Nggak banyak kan mimpi saya? Anyway, kalau tertarik membantu mewujudkan mimpi saya, bisa hubungi di [email protected] ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *