Istana Bogor: Warisan Sejarah, Kebudayaan, dan Fauna Indonesia

Istana Bogor: Warisan Sejarah, Kebudayaan, dan Fauna Indonesia

Indonesia, Tempat Wisata, Travel Vlog

Istana Bogor, salah satu dari enam Istana Presiden Republik Indonesia, adalah sebuah tempat yang memadukan aspek historis, kebudayaan, dan keanekaragaman fauna Indonesia. Terletak di kota Bogor, Jawa Barat, Istana Bogor telah menjadi saksi bisu dari berbagai peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Artikel catperku.info ini akan mengulas lebih dalam tentang Istana Bogor, sejarahnya, keunikan budayanya, serta keberadaan fauna khas yang menjadikannya tempat yang istimewa.

Sejarah Istana Bogor

Istana Bogor, yang dahulu dikenal dengan nama Buitenzorg atau Sans Souci, memiliki sejarah panjang yang dimulai pada abad ke-18. Pada tahun 1744, Gubernur Jenderal Gustaaf Willem Baron Van Imhoff terkesima oleh kedamaian sebuah kampung kecil di Bogor yang disebut Kampung Baru. Wilayah ini adalah bagian dari bekas Kerajaan Pajajaran yang terletak di hulu Batavia.

Dengan visi membangun wilayah tersebut menjadi daerah pertanian dan tempat peristirahatan bagi Gubernur Jenderal, Van Imhoff memutuskan untuk membangun sebuah rumah peristirahatan. Ia bahkan secara pribadi menggambarkan sketsa bangunan tersebut dan memulai pembangunannya pada tahun 1745 hingga 1750.

Awalnya, Istana Bogor berbentuk tingkat tiga dan sangat dipengaruhi oleh arsitektur Blenheim Palace, kediaman Duke of Marlborough di dekat kota Oxford, Inggris. Namun, seiring berjalannya waktu dan perubahan kepemimpinan, Istana Bogor mengalami berbagai perubahan bentuk hingga menjadi istana paladian yang luas dan megah yang kita kenal saat ini. Luas halaman Istana Bogor mencapai 28,4 hektar, dengan luas bangunan mencapai 14.892 meter persegi.

Istana Bogor: Warisan Sejarah, Kebudayaan, dan Fauna Indonesia

Sayangnya, pada tanggal 10 Oktober 1834, gempa bumi hebat yang disebabkan oleh letusan Gunung Salak mengguncang Istana Bogor dan merusak bangunan tersebut secara parah. Namun, semangat untuk mempertahankan Istana Bogor tetap tinggi, dan pada tahun 1850, bangunan ini dibangun kembali. Kali ini, bangunan tersebut disesuaikan dengan kondisi wilayah yang sering mengalami gempa.

Selama masa pemerintahan Gubernur Jenderal Albertus Jacob Duijmayer van Twist (1851-1856), bangunan lama yang rusak akibat gempa dirobohkan dan digantikan oleh bangunan dengan arsitektur Eropa abad ke-19 yang lebih sesuai dengan kondisi geografis daerah tersebut.

Pada tahun 1870, Istana Bogor dijadikan tempat kediaman resmi Gubernur Jenderal Hindia Belanda. Selama periode ini, Istana Bogor menjadi tempat kediaman bagi 38 Gubernur Jenderal Belanda dan satu Gubernur Jenderal Inggris.

Pada tahun 1950, setelah Indonesia merdeka, Istana Kepresidenan Bogor mulai digunakan oleh pemerintah Indonesia dan secara resmi menjadi salah satu dari Istana Presiden Indonesia.

Istana Bogor dalam Kehidupan Indonesia Modern

Istana Bogor dalam Kehidupan Indonesia Modern

Sejak dulu hingga saat ini, Istana Bogor telah menjadi saksi sejarah Indonesia yang menarik. Selama masa kemerdekaan, istana ini telah menyaksikan berbagai acara penting, termasuk pertemuan tingkat tinggi antarnegara. Berikut beberapa momen penting dalam sejarah modern Istana Bogor:

  1. Pembukaan untuk Kunjungan Umum (1968): Pada tahun 1968, Istana Bogor resmi dibuka untuk kunjungan umum atas restu dari Presiden Soeharto. Keputusan ini mengubah Istana Bogor dari tempat kediaman pribadi menjadi tempat wisata yang dapat dikunjungi oleh masyarakat. Sejak itu, jumlah pengunjung yang datang dari dalam dan luar negeri terus meningkat.
  2. Deklarasi Bogor (1994): Pada tanggal 15 November 1994, Istana Bogor menjadi tuan rumah bagi pertemuan tahunan menteri ekonomi negara-negara APEC (Asia-Pacific Economic Cooperation). Dalam pertemuan ini, diterbitkan Deklarasi Bogor, yang merupakan komitmen dari 18 negara anggota APEC untuk mengadakan perdagangan bebas dan investasi sebelum tahun 2020. Deklarasi ini menjadi tonggak penting dalam perkembangan ekonomi regional.
  3. Semarak Kemerdekaan (2002): Pada tanggal 16 Agustus 2002, dalam masa pemerintahan Presiden Megawati, Istana Bogor menjadi lokasi “Semarak Kemerdekaan” untuk memperingati Hari Ulang Tahun Republik Indonesia yang ke-57. Acara tersebut dihiasi dengan penampilan Twilite Orchestra di bawah konduktor Addie MS.
  4. Pernikahan Agus Yudhoyono (2005): Pada 9 Juli 2005, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melangsungkan pernikahan anaknya, Agus Yudhoyono, dengan Anisa Pohan di Istana Bogor. Acara pernikahan ini menjadi salah satu peristiwa penting yang diselenggarakan di istana tersebut.
  5. Kunjungan Presiden George W. Bush (2006): Pada tanggal 20 November 2006, Presiden Amerika Serikat George W. Bush melakukan kunjungan kenegaraan ke Istana Bogor dan bertemu dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Kunjungan ini menunjukkan hubungan diplomatik yang kuat antara Indonesia dan Amerika Serikat.
BACA JUGA :  Angel’s Billabong: Infinity Pool Viral Di Nusa Penida

Bangunan dan Ruangan di Istana Bogor

Istana Bogor merupakan kompleks yang terdiri dari beberapa bangunan dan ruangan yang memiliki fungsi beragam. Kompleks ini mencakup luas sekitar 1,5 hektar. Berikut adalah beberapa bangunan dan ruangan utama di Istana Bogor:

  1. Bangunan Induk: Bangunan utama Istana Bogor digunakan untuk menyelenggarakan acara kenegaraan resmi, pertemuan tingkat tinggi, dan upacara. Bangunan ini merupakan pusat administrasi dan pemerintahan yang penting.
  2. Sayap Kiri: Sayap kiri bangunan utama memiliki enam kamar tidur dan digunakan untuk menjamu tamu negara asing. Tamu-tamu penting yang berkunjung ke Indonesia sering kali dijamu di sayap ini.
  3. Sayap Kanan: Sayap kanan bangunan utama memiliki empat kamar tidur dan diperuntukkan bagi kepala negara yang berkunjung ke Indonesia. Sayap ini disiapkan untuk tamu yang memiliki posisi penting dalam hubungan bilateral.
  4. Dyah Bayurini: Bangunan khusus yang disebut Dyah Bayurini digunakan sebagai ruang peristirahatan bagi presiden dan keluarganya. Selain Dyah Bayurini, kompleks ini juga mencakup lima paviliun terpisah yang berfungsi sebagai tempat peristirahatan pribadi.
  5. Kantor Pribadi Kepala Negara: Istana Bogor memiliki kantor pribadi kepala negara yang digunakan untuk urusan pemerintahan dan administrasi pribadi presiden.
  6. Perpustakaan: Terdapat perpustakaan di Istana Bogor yang dilengkapi dengan berbagai buku. Perpustakaan ini mungkin digunakan untuk penelitian dan referensi oleh presiden dan stafnya.
  7. Ruang Makan: Istana Bogor juga memiliki ruang makan yang digunakan untuk makan bersama tamu penting, seperti tamu negara asing dan pejabat tinggi.
  8. Ruang Sidang Menteri-Menteri: Salah satu ruangan penting di Istana Bogor adalah ruang sidang yang digunakan untuk pertemuan dan diskusi tingkat menteri. Keputusan-keputusan penting pemerintahan Indonesia seringkali dibahas di ruangan ini.
  9. Ruang Pemutaran Film: Istana Bogor memiliki fasilitas pemutaran film yang mungkin digunakan untuk menonton film-film penting atau dokumenter terkait dengan kebijakan pemerintah.
  10. Ruang Garuda: Ruang Garuda digunakan sebagai tempat upacara resmi dan mungkin juga digunakan untuk acara kenegaraan yang penting.
  11. Ruang Teratai: Ruang Teratai adalah sayap yang digunakan untuk penerimaan tamu-tamu negara. Ruangan ini mungkin dihiasi dengan ornamen-ornamen khas Indonesia.
  12. Kaca Seribu: Istana Bogor juga memiliki area yang disebut “Kaca Seribu.” Area ini mungkin digunakan untuk pertemuan santai, pertunjukan seni, atau acara budaya lainnya.

Keanekaragaman Fauna di Istana Bogor

 

Feeding The Deer In Istana Bogor
Watch this video on YouTube.
Subscribe ke Youtube Fahmi Catperku.com ya!

My Instagram : instagram.com/catperku
My Youtube : youtube.com/@catperku

Salah satu keunikan istana ini adalah keberadaan rusa-rusa yang mendiami halaman Istana Bogor. Rusa-rusa ini diketahui berasal dari Nepal dan telah ada di Istana Bogor sejak lama. Keberadaan mereka menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung.

Saat ini, sudah menjadi tren budaya bagi warga Bogor dan sekitarnya untuk berkunjung ke Istana Bogor, khususnya pada hari Sabtu, Minggu, dan hari libur lainnya. Mereka datang tidak hanya untuk melihat istana dan taman yang indah, tetapi juga untuk memberi makan rusa-rusa yang hidup di halaman istana.

Tradisi memberi makan rusa-rusa ini menjadi salah satu cara bagi masyarakat setempat untuk berinteraksi dengan fauna yang unik dan eksotis. Wortel, yang diperoleh dari petani-petani tradisional warga Bogor, menjadi makanan favorit rusa-rusa ini. Masyarakat dengan sukarela menjajakan wortel-wortel tersebut di sekitar Istana Bogor setiap hari libur, menciptakan hubungan yang erat antara manusia dan hewan.

Keberadaan rusa-rusa Nepal di Istana Bogor juga mencerminkan kepedulian terhadap keanekaragaman hayati Indonesia dan upaya untuk menjaga spesies yang dilindungi ini. Istana Bogor telah berperan sebagai wadah konservasi rusa-rusa Nepal dan sebagai tempat bagi mereka untuk hidup bebas dalam lingkungan yang aman.

Kunjungan ke Istana Bogor

Saat ini, Istana Bogor masih digunakan sebagai tempat kediaman Presiden Republik Indonesia. Namun, Istana Bogor juga terbuka untuk kunjungan rombongan dari masyarakat umum. Bagi yang ingin mengunjungi Istana Bogor, izin harus diminta terlebih dahulu melalui Sekretaris Negara, yang diwakili oleh Kepala Rumah Tangga Kepresidenan.

Mengunjungi Istana Bogor adalah pengalaman yang unik, di mana pengunjung dapat menjelajahi keindahan arsitektur, sejarah, dan budaya Indonesia. Selain itu, kesempatan untuk berinteraksi dengan rusa-rusa yang hidup di halaman istana membuat kunjungan semakin berkesan.

Istana Bogor adalah salah satu warisan bersejarah Indonesia yang menjadi bagian penting dalam memahami perkembangan dan perubahan negara ini sejak masa kolonial hingga saat ini. Dengan keunikan budayanya, keberagaman fauna, dan keindahan arsitektur, Istana Bogor tetap menjadi tempat yang istimewa dan berharga bagi bangsa Indonesia.

BACA JUGA :  Kalayang Skytrain Soekarno-Hatta: Skytrain Pertama di Indonesia

Karya Seni di Istana Bogor: Memahami Keindahan dan Nilai Historis

Istana Bogor, selain menjadi tempat kediaman Presiden Republik Indonesia, juga menyimpan berbagai koleksi seni dan perabotan klasik yang memancarkan keindahan dan nilai historis. Karya-karya seni ini mencakup lukisan, patung, keramik, perabotan, serta hadiah kenegaraan dari berbagai negara.

Dalam topik ini, kita akan menjelajahi koleksi seni yang berharga ini dan mengungkapkan cerita di balik setiap karya yang ada di Istana Bogor.

Lukisan: Jejak Seni Pelukis Terkemuka

Istana Bogor memiliki koleksi lukisan yang mengesankan, yang mencerminkan kekayaan seni Indonesia dan juga karya seniman internasional terkemuka. Di antara lukisan-lukisan bersejarah tersebut, terdapat karya dari pelukis terkenal seperti Basuki Abdullah, pelukis Rusia Makowski, dan Ernest Dezentjé. Lukisan-lukisan ini memberikan tampilan visual tentang periode-periode bersejarah dan budaya yang beragam.

Salah satu pelukis Indonesia yang terkenal, Basuki Abdullah, dikenal dengan gaya lukisannya yang realistis dan berpengaruh. Lukisannya mencerminkan berbagai aspek budaya dan alam Indonesia. Di Istana Bogor, lukisan-lukisan Basuki Abdullah mungkin menggambarkan keindahan alam Indonesia, kehidupan masyarakat, atau bahkan potret tokoh-tokoh penting dalam sejarah Indonesia.

Selain itu, pelukis internasional seperti Makowski dan Dezentjé juga memberikan kontribusi seni mereka ke koleksi Istana Bogor. Karya seni mereka mungkin memberikan perspektif yang berbeda tentang budaya dan keindahan luar negeri, yang menjadi tambahan berharga untuk keragaman koleksi seni Istana Bogor.

Patung: Menghidupkan Seni dalam Dimensi Tiga

Koleksi seni Istana Bogor juga mencakup 360 patung yang menciptakan dimensi tiga yang menarik. Patung-patung ini adalah representasi seni rupa dalam bentuk yang berbeda-beda, mencakup berbagai gaya dan teknik. Beberapa dari patung-patung ini mungkin menggambarkan tokoh-tokoh sejarah, tokoh mitologi, atau bahkan karya abstrak yang mengundang interpretasi.

Salah satu patung yang mungkin menarik perhatian adalah patung “Hercules” yang dibuat oleh seorang pemahat asal Polandia. Patung ini mungkin menggambarkan kekuatan dan mitos yang melingkupi karakter Hercules dalam mitologi Yunani. Kehadiran patung seperti ini di Istana Bogor menunjukkan pentingnya seni sebagai ekspresi kreatif dan simbolisme dalam konteks sejarah dan budaya.

Keramik: Kecantikan dalam Detil Kecil

Keramik adalah salah satu bentuk seni yang memikat karena keindahan dan kerumitan detilnya. Istana Bogor memiliki koleksi keramik yang tersebar di seluruh istana, menciptakan nuansa mewah dan estetika yang memukau.

Salah satu koleksi keramik yang paling mengesankan berasal dari Rusia, yang merupakan sumbangan dari Perdana Menteri Khrushchev pada tahun 1960. Koleksi ini mencakup berbagai bentuk, warna, dan desain yang mencerminkan kekayaan budaya Rusia.

Keramik tersebut mungkin digunakan sebagai perhiasan interior Istana Bogor, menghadirkan unsur-unsur seni dan keindahan ke dalam ruangan-ruangan istana. Keindahan keramik ini mungkin juga menjadi saksi perkembangan seni dan kerajinan tangan di berbagai negara, yang dapat dihargai oleh para pengunjung Istana Bogor.

Hadiah Kenegaraan: Simbol Persahabatan Antarbangsa

Istana Bogor juga memiliki koleksi hadiah kenegaraan yang diberikan oleh negara-negara asing. Salah satu contohnya adalah tengkorak harimau berlapis perak, yang merupakan hadiah dari Perdana Menteri Thanom Kittikachorn dari Thailand pada tahun 1958. Hadiah-hadiah seperti ini adalah simbol persahabatan dan hubungan diplomatik antara Indonesia dan negara-negara lain.

Tengkorak harimau tersebut mungkin memiliki nilai simbolis yang dalam, menggambarkan kekuatan dan keindahan alam, serta mengingatkan pada peran konservasi yang penting dalam melindungi spesies-spesies terancam punah seperti harimau.

Dengan menghadirkan hadiah-hadiah ini dalam lingkungan Istana Bogor, Indonesia menunjukkan komitmen untuk mempertahankan hubungan yang kuat dengan negara-negara sahabat.

Perabotan Klasik: Memelihara Kejayaan Kayu Jepara

Semua perabotan kayu di Istana Bogor berasal dari Jepara, sebuah kota yang terkenal dengan kerajinan kayu berkualitas tinggi. Perabotan klasik ini mencakup berbagai jenis perabotan, seperti meja, kursi, lemari, dan banyak lagi. Keindahan dan kerumitan perabotan kayu ini menciptakan atmosfer yang klasik dan elegan di dalam Istana Bogor.

Kayu yang digunakan dalam perabotan ini mungkin merupakan kayu berkualitas tinggi yang tahan lama dan indah. Keberadaan perabotan klasik ini juga mungkin merupakan penghormatan terhadap keahlian tukang kayu Jepara yang telah mempertahankan tradisi kerajinan kayu mereka selama berabad-abad.

“Tangan Tuhan” dari Swedia: Keindahan dan Simbolisme

Istana Bogor: Warisan Sejarah, Kebudayaan, dan Fauna Indonesia

Ada juga karya seni dari Swedia yang dikenal sebagai “Tangan Tuhan.” Karya seni ini mungkin menggambarkan keindahan alam, keajaiban, atau simbolisme tertentu yang diinterpretasikan oleh seniman Swedia. Keunikan dan pesan yang terkandung dalam karya seni ini dapat memberikan perspektif yang berbeda bagi para pengunjung Istana Bogor.

Pegassus dari Swedia: Keindahan Terbang di Halaman Istana

Salah satu patung yang menarik perhatian adalah patung Pegassus dari Swedia. Pegassus adalah makhluk mitologis dalam bentuk kuda yang memiliki sayap. Patung ini mungkin menciptakan gambaran tentang keindahan terbang dan imajinasi di antara pohon-pohon berumur ratusan tahun di halaman Istana Bogor. Patung ini juga bisa menjadi simbol kebebasan dan imajinasi yang tak terbatas.

BACA JUGA :  KLCC Park Lake Symphony Water Fountain [Suria KLCC Mall Kuala Lumpur]

Museum Kepresidenan RI Balai Kirti: Menyelami Sejarah Kepemimpinan

Di lingkungan Istana Kepresidenan Bogor, terdapat sebuah museum yang disebut Museum Kepresidenan RI Balai Kirti. Museum ini adalah tempat yang berisi berbagai benda bersejarah dan peninggalan perjalanan sejarah kepemimpinan para Presiden Republik Indonesia. Gagasan pembangunan museum ini dicetuskan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada tahun 2012 dan diresmikan pada tanggal 18 Oktober 2014.

Museum Kepresidenan RI Balai Kirti adalah jendela ke dalam sejarah kepemimpinan Indonesia. Pengunjung dapat menyelami peristiwa-peristiwa penting, kebijakan-kebijakan, dan momen-momen bersejarah melalui berbagai artefak, dokumen, dan pameran interaktif. Ini adalah tempat yang penting untuk memahami perjalanan politik, sosial, dan budaya Indonesia.

Hotel Salak The Heritage Bogor: Tempat Bersejarah dengan Kenyamanan Modern

Pada tahun 1856, bersamaan dengan pembangunan kembali Istana Bogor, pemerintah Belanda juga membangun sebuah hotel sebagai rumah kediaman tamu di Istana Bogor. Hotel ini dulunya dikenal sebagai Binnenhof Hotel atau Bellevue Hotel.

Setelah Indonesia merdeka, hotel ini kemudian diserahkan ke pemerintah Indonesia dan diberi nama Hotel Salak The Heritage Bogor, yang mengambil nama dari Gunung Salak sebagai gunung terbesar di Bogor.

Hotel Salak The Heritage Bogor adalah bukti sejarah yang hidup dari masa kolonial Belanda. Saat ini, hotel ini telah dikelola secara profesional, seperti hotel-hotel pada umumnya, dengan fasilitas modern yang mencakup 120 kamar, 12 ruang rapat, 3 restoran, Kinanty Music Café, kolam renang, dan berbagai fasilitas lainnya.

Meskipun menghadirkan kenyamanan modern, hotel ini tetap menjaga kelestarian arsitektur dan sejarahnya sebagai salah satu saksi sejarah pendukung keberadaan Istana Bogor dan sejarah panjang Kota Bogor secara umum.

Rusa: Tamu Tetap di Halaman Istana

Rusa: Tamu Tetap di Halaman Istana

Salah satu daya tarik khusus Istana Bogor adalah keberadaan rusa-rusa yang dipelihara di halamannya. Rusa-rusa ini bukanlah elemen dekoratif semata, tetapi telah menjadi bagian dari sejarah Istana Bogor sejak lama. Mereka pertama kali didatangkan dari Nepal pada tahun 1808, ketika Istana Bogor masih menjadi tempat peristirahatan resmi Gubernur Jenderal Hindia Belanda.

Pada awalnya, jumlah rusa yang didatangkan hanya berjumlah enam ekor. Rusa-rusa ini dipelihara dengan tujuan menghias halaman Istana Bogor dan menambah keindahan alam di sekitarnya.

Seiring berjalannya waktu, jumlah rusa yang dipelihara terus bertambah, dan pada tahun 2010, jumlahnya mencapai 860 ekor. Konservasi rusa-rusa ini mencerminkan komitmen Istana Bogor untuk menjaga keanekaragaman hayati Indonesia dan menghormati spesies yang dilindungi.

Bagi pengunjung yang tertarik untuk melihat rusa-rusa ini, mereka dapat mengunjungi Istana Bogor secara rombongan dengan meminta izin terlebih dahulu kepada Sekretaris Negara melalui Kepala Rumah Tangga Kepresidenan. Ini adalah pengalaman yang unik untuk berinteraksi dengan fauna eksotis di lingkungan yang indah dan bersejarah.

Kesimpulan: Seni, Sejarah, dan Alam di Istana Bogor

Istana Bogor adalah tempat yang mencakup kekayaan seni, sejarah, dan alam. Koleksi seni yang beragam, perabotan klasik, hadiah kenegaraan, dan artefak sejarah di dalam istana menciptakan atmosfer yang memukau dan mendalam. Museum Kepresidenan RI Balai Kirti adalah jendela ke dalam sejarah kepemimpinan Indonesia, sementara Hotel Salak The Heritage Bogor adalah tempat yang menggabungkan kenyamanan modern dengan pesona masa lalu.

Keberadaan rusa-rusa Nepal di halaman Istana Bogor menambahkan elemen alam yang eksotis dan mencerminkan komitmen terhadap konservasi dan keanekaragaman hayati. Semua elemen ini bersatu untuk menciptakan pengalaman yang unik bagi pengunjung Istana Bogor.

Melalui koleksi seni yang berharga, Istana Bogor juga menghubungkan Indonesia dengan seni dan budaya internasional. Lukisan-lukisan dari seniman terkenal, patung-patung bersejarah, dan keramik yang indah adalah jendela ke dunia seni yang mencerminkan beragam perspektif dan gaya. Hadiah-hadiah kenegaraan yang disimpan di istana menunjukkan pentingnya diplomasi internasional dan hubungan antarbangsa.

Selain itu, Istana Bogor juga memainkan peran dalam pelestarian sejarah. Museum Kepresidenan RI Balai Kirti adalah tempat yang berisi peninggalan kepemimpinan para Presiden Republik Indonesia. Ini adalah saksi sejarah yang hidup dari perjalanan politik, sosial, dan budaya negara ini.

Hotel Salak The Heritage Bogor, dengan semua kenyamanan modernnya, menghadirkan wisatawan ke dalam atmosfer masa lalu dan mengenang masa kolonial Belanda yang pernah ada di Bogor.

Terakhir, keberadaan rusa-rusa di halaman Istana Bogor bukan hanya sebagai elemen dekoratif, tetapi juga mencerminkan upaya Istana Bogor dalam konservasi dan pelestarian spesies yang dilindungi. Pengalaman berinteraksi dengan fauna eksotis ini adalah salah satu yang unik dan tak terlupakan bagi para pengunjung Istana Bogor.

Secara keseluruhan, Istana Bogor adalah tempat yang mencakup banyak aspek budaya, sejarah, dan alam. Ini adalah tempat yang tidak hanya memberikan wawasan tentang Indonesia, tetapi juga menghubungkannya dengan dunia internasional. Istana Bogor adalah simbol kemegahan dan kekayaan budaya Indonesia yang patut dijaga dan dijelajahi oleh semua orang yang menghargai seni, sejarah, dan alam.

Sumber gambar:


Fahmi

Fahmi adalah kontributor sekaligus penulis catperku.com, Travel Blogger dari Indonesia, Travel Vlogger Indonesia juga. Dulunya mas-mas kantoran, tapi sekarang berjuang menjadi pekerja lepas demi kebebasan memilih waktu liburan. Suka liburan ke Pantai tapi jarang nyebur, hobi trekking karena demen jalan kaki. Suka traveling di Indonesia, tapi juga nggak nolak kalau ada kesempatan liburan ke luar negeri. Travel Blogger Indonesia yang bermimpi buat keliling dunia, traveling jalur darat Asia-Eropa, Naik kereta api lewat Trans-Siberia, lalu menghabiskan masa pensiun di desa kampung halamannya. Nggak banyak kan mimpi saya? Anyway, kalau tertarik membantu mewujudkan mimpi saya, bisa hubungi di [email protected] ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *